Kepastian Hukum

Mengutamakan landasan peraturan perundang-undangan, kepatutan, & keadilan dlm setiap kebijakan.

Transparan

Memberikan informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif tentang pengelolaan keuangan desa.

Akuntabilitas

Mempertanggungjawabkan pengelolaan keuangan desa kepada masyarakat.

Profesionalitas

Mengutamakan keahlian yang berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Kebersamaan

Semangat untuk berperan aktif dan bekerja sama dengan prinsip saling menghargai antara kelembagaan di tingkat desa dan unsur masyarakat desa dalam membangun desa.

Pemberdayaan

Upaya meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat desa melalui penetapan kebijakan, program, dan kegiatan yang sesuai dengan esensi masalah dan prioritas kebutuhan masyarakat desa.

INFORMASI PROGRAM

PEMBANGUNAN DESA GUNUNGWETAN

Program pembangunan desa Gunungwetan baik fisik , non fisik dan pemberdaayaan masyarakat desa Gunungwetan.

APA KATA MEREKA

TESTIMONIALS

Berikut ini merupakan testimoni dari beberapa tokoh Masyarakat Desa Gunungwetan.

ASAS PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN

DESA GUNUNGWETAN DALAM MELAKSANAKAN PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DESA BERASASKAN PADA

1

Kepastian hukum; yaitu asas dalam negara hukum yang mengutamakan landasan peraturan perundang-undangan, kepatutan, dan keadilan dalam setiap kebijakan penyelenggaraan pemerintahan desa.

2

Tertib penyelenggaraan pemerintahan; yaitu asas yang menjadi landasan keteraturan, keserasian, dan keseimbangan dalam pengendalian penyelenggara pemerintahan desa..

3

Tertib kepentingan umum; yaitu asas yang mendahulukan kesejahteraan umum dengan cara yang aspiratif, akomodatif, dan selektif.

4

Keterbukaan; yaitu asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif tentang penyelenggaraan pemerintahan desa dengan tetap memperhatikan ketentuan peraturan peraturan perundang-undangan.

5

Proporsionalitas; yaitu asas yang mengutamakan keseimbangan antara hak dan kewajiban penyelenggaraan pemerintahan desa.

6

Profesionalitas; yaitu asas yang mengutamakan keahlian yang berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

7

Akuntabilitas, yaitu asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir kegiatan penyelenggaraan pemerintahan desa harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat desa sesuai peraturan perundang-undangan.

8

Efektivitas dan efisiensi. Efektif berarti setiap kegiatan yang dilaksanakan harus berhasil mencapai tujuan yang diinginkan masyarakat desa. Efisien berarti setiap kegiatan yang dilaksanakan harus tepat sesuai dengan rencana dan tujuan.

9

Kearifan lokal; mengandung arti bahwa dalam penetapan kebijakan harus memperhatikan kebutuhan dan kepentingan masyarakat desa.

10

Keberagaman; berarti penyelenggaraan pemerintahan desa   tidak boleh mendiskriminasi kelompok tertentu.

11

Partisipatif; berarti penyelenggaraan pemerintahan desa mengikutsertakan kelembagaan desa dan unsur masyarakat desa.